Berita Hoax dan Cognitive Bias

Bersamaan dengan deklarasi pemilu damai yang diadakan di Tugu Proklamasi hari Minggu lalu (23/9), maka rangkaian acara pesta demokrasi terbesar di Indonesia telah resmi dibuka yang juga ditandai dengan mulai berlakunya jadwal kampanye bagi masing-masing pasangan Capres-Cawapres. Para elit partai mulai menyusun strategi, masyarakat pun siap bereaksi. Berita politik siap membanjiri setiap media yang tersedia.

Selain visi-misi setiap pasangan Capres-Cawapres, banyaknya model pemberitaan mengenai pemilu kali ini juga layak untuk dibahas. Mengingat berita dan informasi tentang pemilu justru jauh lebih mudah menyebar melalui media sosial seperti Facebook, Twitter, Instagram, hingga grup Whatsapp. Lebih dari itu, media sosial yang di era sekarang ini pun sifatnya bukan hanya untuk menyebarkan berita namun juga difungsikan sebagai alat politik guna menggiring opini (dalam konteks positif maupun negatif) netizen. Menanggapi hal ini, beberapa waktu lalu salah satu stasiun televisi mulai membahas, apakah kita bisa menjalani periode pemilu dari masa kampanye hingga hari pencoblosan tanpa informasi-informasi hoax yang cenderung mengintimidasi? Well… Continue reading “Berita Hoax dan Cognitive Bias”